Muhammad ibn Musa al-Khwarizmi


Muhammad ibn Musa al-Khwarizmi

Awal kehidupan:

Muhammad bin Musa al-Khawarizmi adalah seorang ahli matematika Persia, ahli astronomi, ahli astrologi, ahli geografi dan sarjana di Sekolah Kehormatan di Baghdad. Ia lahir di Persia sekitar 780M. Al-Khwarizmi adalah salah satu dari Lulusan yang bekerja di Sekolah Kehormatan . Al-Khwarizmi berkembang pada saat bekerja sebagai anggota sarjana di Sekolah Kehormatan di Baghdad di bawah kepemimpinan Khalifah al-Mamun, putra Khalifah Harun al-Rasyid, yang terkenal di antara kesatria . Sekolah Kehormatan di Baghdad adalah pusat penelitian ilmiah dan pengajaran.

Kontribusi dan Prestasi:

Al-Khwarizmi mengembangkan konsep algoritma dalam matematika (yang merupakan alasan-nya di panggil kakek dari ilmu komputer oleh beberapa orang). Aljabar al-Khwarizmi dianggap sebagai dasar dan landasan ilmu. Pada al-Khwarizmi kita berhutang dunia "aljabar," dari judul Karya Matematika terbesarnya, Hisab al-Jabr wa-al-Muqabala. Buku, yang dua kali diterjemahkan ke dalam bahasa Latin, oleh Gerard dari Cremona dan Robert dari Chester pada abad ke 12, mengerjakan ratusan persamaan kuadrat sederhana dengan analisis serta dengan contoh geometris. Ini juga memiliki bagian besar pada metode pembagian warisan dan survei bidang tanah. Hal ini lebih berkaitan dengan metode untuk memecahkan masalah komputasi praktis daripada aljabar .

Al-Khwarizmi membatasi diskusi persamaan derajat pertama dan kedua. Ia juga menulis sebuah karya penting pada astronomi, meliputi kalender, menghitung posisi sebenarnya dari matahari, bulan dan planet-planet, tabel sinus dan tangen, tabel astrologi, perhitungan paralaks dan gerhana, dan Jarak pengelihatan ke bulan. Karya astronomi, Zij al-Sindhind, yang juga didasarkan pada karya ilmuwan lain. Seperti juga dengan Aljabar, bunga utamanya adalah sebagai karya pertama bangsa Arab yang masih ada dalam bahasa Arab.

Karya yang paling di kenal seperti yang disebutkan di atas dan salah satu yang namanya sudah menjadi konsep Algoritma matematika . Arti modern dari kata yang berhubungan dengan praktek yang spesifik untuk memecahkan masalah tertentu. Hari ini, orang menggunakan algoritma untuk melakukan penambahan dan pembagian panjang, prinsip-prinsip yang ditemukan dalam teks Al-Khwarizmi yang di tulis sekitar 1200 tahun yang lalu. Al-Khwarizmi juga bertanggung jawab untuk memperkenalkan angka Arab pada orang Barat, pengaturan dalam gerakan sebuah proses yang menyebabkan penggunaan sembilan angka Arab, yang bersamaan dengan simbol nol.

Kontribusi yang penting Dari Karya Al-Khwarizmi adalah pada bidang geografi pada abad pertengahan. dia secara sistematis membetulkan penelitian dari Ptolemeus dalam bidang geografi, menggunakan penemuan asli miliknya sendiri yang berjudul Surat al-Ard (Bentuk Dari Bumi). Teks yang ada dalam naskah; Sayang nya Peta-petanya tidak di awetkan (di lestarikan), meskipun para sarjana modern telah mampu merekonstruksi nya berdasarkan deskripsi al-Khawarizmi. Dia mengawasi pekerjaan dari 70 ahli geografi untuk membuat peta yang kemudian di kenal dengan "Known world". Ketika karyanya sudah dikenal di Eropa melalui terjemahan Latin, pengaruhnya membuat tanda permanen pada perkembangan ilmu pengetahuan di Barat.

Al-Khwarizmi membuat beberapa perbaikan penting untuk teori dan pembangunan jam matahari, yang ia warisi dari para pendahulu India dan Helenistik nya. Dia membuat tabel untuk instrumen yang sangat memperpendek waktu yang dibutuhkan untuk membuat perhitungan tertentu. jam matahari-nya universal dan dapat diamati dari mana saja Pada bumi. Sejak saat itu, jam matahari yang sering ditempatkan di masjid-masjid untuk menentukan waktu shalat. Bayangan persegi, alat yang digunakan untuk menentukan ketinggian linear dari suatu objek, hubungannya dengan alidade untuk pengamatan sudut, juga diciptakan oleh al-Khwarizmi di Baghdad pada abad kesembilan.

Sementara kontribusi besar adalah hasil dari dari penelitian asli, dia juga melakukan banyak mensintesis pengetahuan yang telah ada di bidang-bidang tersebut dari Yunani, India, dan sumber-sumber lainnya. Sejumlah karya kecil yang ditulis oleh al-Khwarizmi pada topik seperti astrolabe, di mana dia menulis pada kalender Yahudi. Ia juga menulis sejarah politik yang berisi horoskop dari tokoh-tokoh terkemuka.

Kematian

Muhammad bin Musa al-Khawarizmi meninggal pada tahun 850 yang dikenang sebagai salah satu pemikir ilmiah yang paling berpengaruh dari awal budaya Islam .

Setelah Khowarizmi , semakin jarang ilmuwan islam lahir bahkan dewasa ini sudah tidak ada sama sekali. Marilah kita berharap Khowarizmi baru bisa lahir dari Pondok Pesantren Fatihul Ulum.

Diterjemahkan dari sumber

  • Author :Fatihul Ulum Admin
  • Category : Tokoh ,
  • | 2016-09-20


Related Posts